oleh

Temui Legislator Berty Kapojos, KSBSI Sulut Sampaikan Sikap Penolakan UU Omnibus Law

Jurnal6 Manado – Penolakan terhadap pengesahan Undang-Undang Omnibus Law/Cipta kerja  terus mendapat  dukungan elemen masyarakat Sulawesi Utara.

Konfederasi Serikat Buruh Sejahtera Indonesia(KSBSI) Sulawesi Utara juga menyatakan sikapnya yang disampaikan langsung  kepada Ketua Komisi III DPRD Sulut Berty Kapojos, Kamis (8/10/20) sore.

STA GINOSKO

Ada dua poin penting peryataan sikap yang ditanda tangani Ketua KSBSI Sulut Lucky Sanger dan Sekretaris Maarthen Lombogia dalam menyikapi Undang-Undang Cipta Kerja yang telah disahkan DPR RI dalam sidang paripurna Senin, (5/10/20) baru-baru ini yaitu,

  1. Menolak Pengesahan RUU Omnibus Law/Cipta Kerja.
  2. Memohon kepada Presiden untuk menolak pengesahan RUU Omnibus Law/Cipta kerja dan mendorong pembahasan ulang kluster ketenaga kerjaan dengan melibatkan semua pengurus serikat pekerja/ serikat buruh di tingkat pusat.

Kepada wartawan, Ketua KSBSI Sulut Lucky Sanger berharap pernyataan sikap secara tertulis yang disampaikan ke pimpinan Dewan Sulut melalui Ketua Komisi III Berty Kapojos dapat ditindak lanjuti para wakil rakyat Sulut ke Pemerintah Pusat.

Sementara itu Berty Kapojos menyampaikan apresiasi  terkait pernyataan sikap yang disampaikan secara tertulis KSBSI Sulut ke lembaga DPRD bahkan  tidak  ikut bergabung dengan mahasiswa yang menggelar unjuk rasa.

Hal ini menurut Kapojos bisa dijadikan contoh  bagi elemen masyarakat  dalam menyampaikan aspirasi di DPRD.

“ Tentunya kami mewakili pimpinan Dewan memberikan apresiasi kepada  KSBSI Sulut  bagaimana menyatakan sikap  di DPRD secara elegan  dan elok. Kalaupun nantinya ada penyampaian aspirasi seperti aksi para mahasiswa tadi, itu memang bebas menyampaikan tetapi harus ditindak lanjuti dengan aspirasi secara tertulis sehingga apa yang disampaikan kepada pimpinan dapat diteruskan ke DPR RI. (stem)

Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

News Feed